Teman Ilmu Ketika Umrah

Salam.

Walaupun had bagasi hanya 23KG untuk penumpang pesawat saudi, saya masih usung buku-buku yang saya berniat untuk dibaca ketika menunaikan umrah.

Ada yang saya beli sejak 10 tahun yang lalu. Tidak sempat nak baca, mungkin inilah masanya. Ketika pesawat menuju ke jeddah, mengambil masa 9 jam, banyak masa untuk membaca. Buku Muhammad, anda bagaikan dapat melihat baginda, menjadi buku pertama saya baca. Betullah, saya sedang menuju ke jeddah dan madinah atas jemputan baginda. Nak kenal rasul kita dengan lebih dekat, macam nak jumpa kekasih kita. Bila ustaz mutawif bercerita pasal baginda, is refreshing apa yang telah dibaca. Baginda adalah contoh manusia terbaik di dunia ini. Sayangnya pada baginda, rindu nak jumpa dan bercerita dengan baginda di depan makam baginda.

Buku teman tetamu Allah dan pedoman umrah menjadi rujukan tetap. Buku rawatan Islam pula menjadi rujukan kepada ayat-ayat perubatan yang menjadi amalan rutin.

Buku Asma Husna 99 nama Allah menjadi terms of reference untuk berdoa kepada NYA dengan lebih mustajab. Panggilan Nama khusus bagi setiap hajat yang dipohon di hadapan kaabah.

Buku-buku solat pula menjadi rujukan untuk rujukan solat sunat taubat, hajat, tahajjud, tasbih dan lain-lain solat sunat.

Buku mengenai siwak tidak sempat dikhatam. Ironinya saya tidak beli kayu sugi baik di madinah maupun mekah. Mungkin saya lebih selesa dengan memberus gigi.

Buku khasiat air zamzam menjadi rujukan ketika di mekah. Ini kerana air zamzam boleh diminum pada setiap masa. Minum air zamzam beserta niat sambil berdoa. Juga sebagai syafaat rasul kita sebagai penyambung kasih sayang baginda kepada ‘saudara’ baginda yang tidak pernah melihat baginda tetapi melebihi baginda daripada perkara lain.

Advertisements

Leave a comment »

Umrah Pertamaku

Salam,

Hati dan perasaan masih teruja dan teringat kepada madinah dan mekah. Pengalaman mengerjakan umrah sungguh indah.

Beberapa hari sebelum ke sana, saya sungguh sibuk, ke Pagoh Johor kerana PM turun ke sana, ke Kuching Sarawak bersama boss kerana menteri sumber manusia ada event di sana dan 3 hari sebelum berangkat saya ke Paka kerana mengendalikan satu program di sana. Hari jumaat sahajalah hari saya free sebelum ke sana pada hari sabtu keesokkannya. Peliknya tak terasa penat kerana teruja nak ke Mekah & Madinah.

Selepas solat subuh 17 Mac, saya dan famili ke KLIA. Abang ipar dan isteri menunggu di sana. En, Man, pegawai kewangan syarikat datang jumpa sekejap. Malah Zaidi rakan sekolah saya pun datang. Komen dia kat saya, “nak gi umrah pakai macam ni je” ha ha ha…..saya pakai seluar poket banyak dan kemeja tanpa berkupiah pun. Sebabnya perjalanan mengambil masa selama 9 jam dari KLIA ke Airport Jeddah. Pengalaman tahun lepas semasa ke Jerman dan transit di Istanbul membuat saya peka tentang pakaian yang sesuai.

Lebih kurang pukul 12.10 tengahari pesawat saudi meninggalkan KLIA. Ketika waktu Malaysia dalam pukul 9.00 malam kami sampai di Jeddah. Waktu di sana lewat 5 jam dari waktu Malaysia, so waktu kat sana dalam pukul 4.00 petang. Turun dari pesawat, kena naik bas untuk ke terminal.

Kenalah melalui pegawai imigresen. Tapi jemaah umrah Malaysia dapat lorong khas. Sayang sungguh Pak Arab ni kat orang Malayyyziiiiaaa. Banggalah jadi orang Malaysia. Terima kasih Allah dan juga pemimpin kita yang telah buat perkara yang baik di mata pak arab ni. Banyak yang kita tak tahu sebenarnya jasa pemimpin kita.

Tunggu bagasi then keluar dari airport, rupanya mutawif kami dah tunggu. Kami bergerak dan menuju ke bas. Bermulalah perjalanan dari Jeddah ke Madinah mengambil masa lebih kurang 6-7 jam. Then kami berhenti di satu tempat R&R, kami makan nasi arab satu dulang. Kemudian solat jamak maghrib & insyak.

Perjalanan diteruskan dan sampai di Hotel di Madinah dalam jam 11.00 malam. Naik hotel, kami berempat satu bilik termasuk dengan ustaz mutawif. Ini cerita selepas itu. Baca di sini.  Aturcara adalah seperti di bawah:

Leave a comment »

Mecca Mukarramah

“HambaMu datang menyahut panggilanMu, Ya Allah hambaMu datang menyahut panggilanMu, hambaMu datang menyahut panggilanMu, Tuhan yang tidak ada sekutu bagiMu, hambaMu datang menyahut panggilanMu, sesungguhnya segala pujian, nikmat dan pemerintahan adalah KepunyaanMu tidak ada sekutu bagiMu.”

Maka Suci Allah. Kaabah yang selama ini menjadi kiblat bagi setiap solatku kini berada di depan mata. Akhirnya di usia 45 tahun barulah aku dijemput olehNYA melalui panggilan Umrah. Mulut tidak terkata, lidah terkelu, yang mampu keluar dari mulutku, Ya Allah, ampunkan aku, makbulkan doa aku dan sahlah solat aku.

Kami sempat dibawa ke muzium tentang pembesaran masjidil haram. Di atas adalah model keseluruhan kompleks masjidil haram.

Replika telaga air zam-zam sebelum ditutup kepada umum.

Koleksi gambar lama permandangan masjidil haram.

Jabal Rahmah, tempat pertemuan Nabi Adam dan Siti Hawa. Tempat mustajab agar diberi jodoh. Tempat febret para suami yang ada plan nak tambah cawangan….

“Maka kahwinlah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga, atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka kahwinlah seorang sahaja..”

(an-Nisa’ 4:3)

Ini pula kawasan Mudzalifah.

 

Leave a comment »

Selamat Tinggal Madinah

Salam.

Setelah 3 hari di Madinah, tiba masanya untuk ke Mekah.

Syukur, diberi peluang masuk ke Raudah setiap hari setelah berniat untuk berada di taman-taman syurga.

Sayangnya saya tidak sempat ke muzium kerana masa yang bernilai. Selepas solat subuh, saya masih di kawasan raudah yang paling hampir dengan dinding makam Rasulullah. Saya ucapkan selamat tinggal wahai Rasulku, pasti jika umur panjang dan dijemput lagi, kami pasti ke mari lagi….

Inilah pintu Babussalam (pintu no 1) untuk ke makam Nabi.

Dari pintu no 1 kita keluar ke pintu no 41. (Pintu Baqi’).

 

Leave a comment »

Umrahku

Salam.

Semalam saya tiba di Madinah Munawarrah dari Jeddah. Setelah sekian lama berniat untuk buat umrah akhirnya saya dijemput ke sini. Syukur yang teramat sangat kepada Allah dan Rasulnya kerana menjemput saya ke sini.

Mana boleh tahan, mutawif kata rehat malam ni esok baru ke sana untuk solat subuh dan ziarah makam nabi.

Malam tadi saya ke sana juga, rezeki saya dapat masuk beribadat di kawasan Raudah atau taman-taman syurga.

Ini gambar pagi tadi. Saya tak larat nak berebut ke sana. Malam ini saya plan untuk ke sana lagi.

Nampak tak orang tengah queque sebelum dibenarkan masuk ke Raudah.

Ini kawasan makam Nabi kita. Akhirnya dapat memberi salam kepada Rasulku face to face, juga menyampaikan salam daripada saudara dan rakan-rakan.

Sempat juga melalui kawasan perkuburan baqi. Di sinilah kuburan Khalifah ke 3, Saidina Uthman Al Affan dan para sahabat.

Yang pasti Mati itu Pasti.

Leave a comment »

Alauddin Riayat Shah

Salam.

Semalam saya ke Pagoh kerana ada program di sana. Sebelum pulang saya sempat ziarah makam sultan melaka ke 7 ki kg raja.

Masjid

Hjh

Al Fatihah

Leave a comment »

Kuching oh Kuching

Salam.

Ketika saya mula menulis di dusunraja.wordpress, ia sempena tarikh cantik 11.11.11@ 11hb November 2011. Ketika itu kami sekeluarga datang ke sini atas urusan PhD kami.

7 tahun sudah berlalu, semalam saya ke sini atas urusan kerja. Banyak yang dah berubah.

Ada jambatan dari riverside ke kuching selatan. Jambatan bengkok berbentuk huruf S diberi nama jambatan darul hana.

Boleh bertukar warna pula.

Saya dah naik hingga ke hujung, Sampai kat tengah rasa macam mabuk sebab ia vibrate. Sapa tak mabuk memang terra. Harus cuba kalau ke sini.

Leave a comment »