Archive for September, 2012

Masjid Sultan Haji Ahmad Shah UIA Gombak

Salam.

Pada 20 syawal 1433 yang lalu, berkesempatan untuk solat jumaat di masjid UIA Gombak dengan kawan baik aku mike. Lama dah tak datang sini untuk solat jumaat. Dulu-dulu hari jumaat, tepat 12.30 tgh je terus pecut dari opis ke gombak.

UIA ni antara tempat istimewa bagi aku…sekitar tahun 1994, aku masuk UIA PJ lepas grad ITM. Aku masuk UIA satu semester before ke US..then dalam tahun 2004 sehingga tahun 2008 aku jadi part time lecturer untuk kulliyah ICT di UIA gombak. Tahun 2006 – 2007 pulak aku buat professional course (CiCA) di hashim al-harun law center…so aku pernah jadi student dua kali dan jadi part time lecturer di UIA…

Masjid UIA ni besar. Masa solat jumaat penuh di ruang solat bawah dan juga di wing kanan dan kiri di tingkat 1. Student wanita pun solat jumaat kat sini. Masa kat US wife aku pernah ikut solat jumaat sebab solat kat dewan besar universiti.

Kubah masjid UIA ni berwarna biru dengan lampu tergantung.

Keistimewaan khutbah jumaat di masjid ialah ia dibaca dalam dwi bahasa. Kalau khutbah pertama dalam bahasa inggeris, khutbah kedua dalam bahasa melayu. Kalau khutbah pertama dalam bahasa arab, khutbah kedua pula dalam bahasa inggeris.

Selepas solat jumaat kalau di masjid lain, para jemaah akan mula beredar dan sebilangan kecil akan solat sunat. Kat UIA, jemaah lambat beredar, seperti ada program lain menanti.

Ada yang akan berkumpul dan berbual, berbincang dan ada yang akan buat tazkirah. Kawan aku nizam pernah berkata, solat jumaat kat sini mengimbas nostalgia dia kat UK masa belajar dulu.

Inilah kelebihan masjid UIA. Seperti satu ayat Al-Quran lebih kurang bunyinya ALLAH jadikan pelbagai bangsa dan bahasa supaya kita saling kenal mengenali…

Kat luar masjid pun ada mini gathering di kalangan mereka. Lokasi masjid di tengah-tengah kampus benar-benar menjadikan fungsi masjid sebagai pusat ibadat dan keilmuan.

Inilah uniknya masjid UIA kerana  terletak di lokasi penting, tidak seperti masjid universiti lain bukan saja jauh malah terpencil seperti terpisah dengan dunia kampus maka ibadat dan ilmu dibatasi…aku sayang UIA….

Advertisements

Leave a comment »

Kompleks Sejarah Pengkalan Kempas

Kompleks Sejarah Pengkalan Kempas terletak lebih kurang 20KM dari Port Dickson. Kalau ke tanjung tuan, selalu tengok signboard ke sana tapi tak pernah sampai pulak. So, masa nak ke pengkalan balak, sempatlah singgah di situ.

Kompleks ni terdapat makam sheikh ahmad majnun yang dikatakan seorang pendakwah di zaman sultan mansur shah melaka (1459-1477). Pada catatan batu tanda, beliau dikatakan meninggal semasa berdakwah.

Melalui kajian yang aku buat, sheikh ahmad majnun dikatakan meninggal semasa berperang dengan tentera sultan mansur shah melaka. Tak pernah pulak dalam sejarah diceritakan pasal kejadian ni.

Persoalan, kenapa seorang pendakwah berperang dengan tentera sultan mansur shah sedangkan waktu itulah zaman kegemilangan melaka dan islam berada pada kemuncak penyebaran di nusantara…

So, ada satu teori mengatakan sheikh ahmad membawa satu ajaran yang lain dari mazhab shafie.  Oleh kerana melaka menerima mazhab shafie, sheikh ahmad diminta comply dengan melaka, malangnya dia bantah. Dikatakan beliau dan pengikut-pengikutnya berpindah ke Linggi dan pengaruhnya tidak disenangi oleh penduduk setempat lalu sultan menghantar satu pasukan tentera untuk settlekan masalah ni. Kekuatan tentera melaka tidak setanding dengan kumpulan sheikh ahmad. Sheikh ahmad gugur dan jenazahnya dibawa ke pengkalan kempas dan dikebumikan di sana.

Di kompleks ini juga terdapat batu megalith. Kalau di Alor Gajah terdapat pusara purba yang menggunakan batu tersebut. Dikatakan batu ini hidup dan semakin membesar.

Sheikh Ahmad Majnun, begitulah nama hamba ALLAH yang bersemadi di pusara ini. Kenapa pula perkataan majnun dipanggil kepada seorang pendakwah ? Ada satu movie klasik lakonan nordin ahmad iaitu laila majnun, yang mengisahkan sepasang kekasih yang jadi gila kerana cinta dihalang oleh keluarga. So ‘Majnun’ itu maksudnya gila dan gelaran tersebut bermaksud sheikh ahmad yang gila. Adakah sheikh ahmad ini benar-benar tidak siuman atau gelaran diberikan kerana dia pelik pada pandangan masyarakat di zaman beliau. Ia mengingatkan aku kepada kisah sheikh siti jenar yang dihukum bunuh dan dibuang dari kelompok wali songo kerana ajaran beliau bertentangan dengan ajaran asas kumpulan wali songo….ALLAHuaklambissawab…

Comments (1) »

Replika Istana Raja Melewar@Rembau

Salam.

Rancangan pada cuti hari Malaysia tahun ni ialah mini family gathering di ilham resort pantai biru tg tuan. Last year datang untuk weekend je. Kalau ikut plan, pagi-pagi keluar rumah then ke istana lama seri menanti. Kononnya nak ikut highway LEKAS, then dari seri menanti terus ke seremban singgah di muzium negeri sambil melawat istana ampang tinggi. Tetapi ALLAH dah set, bertolak dalam pukul 12.30. So, terus ke PD. The day before masa buat plan, ada terjumpa blog mat motor besar buat jelajah dari replika istana raja melewar di rembau, ke seri menanti then last sekali ke istana ampang tinggi di kompleks muzium negeri. Tak pernah tau ada replika istana raja melewar… dunia hari ini dihujung jari banyak dapat info kalau rajin mencari…tapi tak tahu bila nak sampai rembau ni…seri menanti pun rasa jauh…

Hari isnin lepas check out. ohh lupa semalam lepas zohor bon ajak naik rumah api. Dia buat lagi, kali ni turun ke pantai dekat pulau intan then jalan tepi pantai ke hotel casa. Budak-budak ikut sekali…lain jadinya…hampir sesat. Kena redah persisiran pantai yang berbatu…naik balik ikut denai, meredah air laut sebab ada pokok tumbang..tak larat nak redah hutan bakau sebab air dah start pasang. last sekali ikut trek hang tuah naik balik ke jalan rumah api…dekat-dekat 4 jam trekking.

So, lepas check out singgah makan mee kari dekat simpang masuk ke rumah rehat bank negara. Dulu pernah datang dengan det. Lepas makan suggest ke melaka ikut jalan linggi ke pengkalan balak. Semua setuju. On the way singgah  kompleks sejarah pengkalan kempas.

On the way ke melaka, tetiba cam signboard daerah rembau tapi signboard ke melaka ada..so tak sesatlah…then ada signboard ke makam raja melewar belah kiri…alang-alang dah lalu, cuma yang pelik pejalanana ni macam smooth je, cam ada yang mengiring pulak…ada kg pilin, sini rupanya kg kawan aku masa kat itm dulu sampai orang panggil dia pilin. Si jiboi pulak sebab dia dari kg jiboi..meredah rembau rupanya hari ni…dalam 8 km, sampai di makam raja melewar. Aku stop, dan tetiba aku buka bonet kereta ambil air untuk siram pusara diraja tersebut.. kat sini aku tak snap gambar seperti biasa sebagai menghormati…

Aku sedekahkan fatihah dan 3 qul dan ada tiga pusara rupanya. Pusara Raja Melewar dan permaisuri baginda dan satu lagi tanpa sebanrang info…

Fikiran aku mula berfikir:

1) Kenapa  makam baginda di rembau bukan di seri menanti ?

2) Kenapa simple je makam dia sedangkan kalau baca sejarah dia yamtuan negeri sembilan yang pertama bermula tahun 1773.

3) Permaisuri baginda pun disemadikan disebelah makam baginda ? Mereka mangkat pada masa yang sama ke ?

Itulah persoalan yang buat aku tertanya dan nak cari..

Perjalanan diteruskan ke lokasi replika istana di astana raja, sedap nama tempa ni. Aku ingat  astana ni orang serawak je panggil astana…apa beza istana dengan astana…? kena cari jugak ni…

Then sampailah ke sini…kg astana raja terletaknya bangunan ini…selepas baca info rupanya bangunan ini pernah digunakan sebagai kediaman datuk undang rembau…ironinya tapak ini dipercayai tapak asal istana raja melewar ketika bersemayam sebagai yamtuan rembau…

Balik KL bermulalah pencarian kepada persoalan aku dan jawapanya memang ada….rupanya apa yang dipersoalkan ada ceritanya….

Atas kesuntukan masa dan sebab-sebab tertentu, aku tak masuk ke dalam bangunan ini…kat parking lot ada khemah rasmi macam ada funtion sebelum ni..

Kupasan Sejarah

Kalau ikut papan tanda sejarah dari makam tadi, raja mahmud (nama asal raja melewar) dihantar oleh raja pagar ruyung, sumatera barat setelah datuk-datuk di daerah rembau, sungai ujong dan kawasan berdekatan datang ke pagar ruyung untuk meminta dihantar seorang raja bagi memimpin daerah-daerah tersebut.

Kalau ikut sejarah pada 1699 sultan mahmud shah II (1685-1699) mangkat dijulang adalah pemerintah dari dinasti kesultanan melaka yang berdaulat. Baginda mangkat di kota tinggi ketika dijulang dari tandu untuk naik ke masjid bagi menunaikan solat jumaat. Baginda ditikam olehMegat Seri Rama@ laksamana bentan kerana dendam dengan sultan kerana jatuhkan hukuman bunuh akibat si isteri laksamana mengidam buah nangka yang dibawa oleh orang untuk sultan mahmud. Sultan murka kerana buah nangka sudah ditebuk. Alasan diberikan oleh bendahara kerana kesian kepada isteri laksamana yang mengidam sedangkan laksamana sedang berjuang menentang lanun di perairan johor. Lagenda mengatakan ketika perut isteri laksamana dibelah, bayi sedang makan buah tersebut…ALLAHuaklam bissawab..laksamana pulang dengan kejayaan tetapi isteri dikatakan mati ketika beranak..rahsia terbocor bila suatu petang dekat maghrib…ada ibu yang memanggil anak agar masuk ke rumah dengan alasan dikacau hantu isteri laksamana mati dibunuh raja..bila laksamana tahu cerita sebenar…terjadilah pembunuhan keturunan terakhir kesultanan melaka…baginda pada ketika itu tiada waris..

Akibat dari peristiwa ini, pahang mula dijaga oleh bendahara dan johor menjadi hilang arah..Itulah yang dikatakan pihak di kawasan rembau, sg ujong, jempol, johol dan lain-lain memutus tali ke johor…malah mereka pernah request dihantar raja dari johor ke sana tapi tiada hasilnya so terpaksalah request dengan raja dari pagar ruyung.

Kalau kita refer balik sejarah negeri perak, tun saban, anak tun perak setelah membuka kawasan di grik perak pernah minta kepada sultan mahmud shah, sultan melaka terakhir yang bersemayam di kampar untuk hantar seorang raja ke sana. Sultan mahmud hantar putera baginda bernama mudzafar untuk jadi sultan perak pertama dalam tahun 1528 dengan diiringi oleh megat terawis, anak raja pagar ruyung. sultan muzafar adalah putera baginda dengan puteri onang kening puteri sultan mansor shah kelantan (1465-1526). Melaka pernah menyerang kelantan, menakluk dan membawa balik puteri onang kuning ke melaka. Malah kelantan juga pernah berajakan sultan hussin dari johor (1580-1610) kerana pewaris takhta iaitu Che Siti Wan Kembang masih kecil.

Jadi, tradisi memohon raja adalah satu kemestian pada zaman itu kerana daulat raja amat penting. Kuasa raja adalah daulat baginda. Mengikut sejarah lagi, untuk menyambut kedatangan raja mahmud (raja melewar), raja khatib dihantar oleh pagar ruyung untuk survey dan buat preparation.

So kat sini ada beberapa isu…

1) Apabila raja mahmud (raja melewar) tiba di rembau, kononya raja khatib telah mengaku sebagai raja dari pagar ruyung, so terjadilah peperangan raja mahmud vs raja khatib. Setelah raja khatib tewas barulah raja mahmud ditabalkan di penajis dalam kawasan rembau menjadi yamtuan rembau dengan nama raja melewar.

Isu: Kenapa raja khatib mengaku sebagai raja yang diutus oleh pagar ruyung ?

Teori:

1) Raja khatib dikatakan diterima oleh orang rembau, sebab itu dia diangkat jadi raja. so, orang dah lantik, terima sajalah…malah orang pun suka. Raja mahmud dah ler travel jauh-jauh tetiba ada oarng rampas tempat dia..apa lagi perang lah..

2) Raja mahmud yang sebenar telah diserang lanun dan dibunuh di laluan siak ke rembau. Ada individu yang menyamar dan bila sampai di rembau raja khatib surely cam individu tersebut bukan raja mahmud dari pagar ruyung. Individu tersebut adalah orang bugis yang pada zaman itu sedang meluaskan pengaruh di johor dan selangor. So, Individu yang menyamar sebagai raja dari pagar ruyung ( Mr. X) vs raja khatib. So, ditakdirkan Mr. X menang so ditabal jadi yantuan rembau dengan nama raja melewar. Ada teori yang kata raja melwar adalah daeng merewah, anak raja dari sulawesi.

Alasan 1

Dikatakan selepas itu raja melewar berpindah ke seri menanti. Baginda gering lalu mangkat ketika melawat rembau..so yang ini alasan baik lah….

Alasan 2

Mengikut cerita lain, raja melewar lari ke seri menanti kerana orang rembau nak bunuh dia kerana buat hal. Bila masa berlalu raja melewar ingat orang dah lupa so dia buat trip ke rembau. Apa lagi, sampai kat rembau kena bunuh dengan buluh runcing, kononnya dia kebal dengan besi.

Masa lunch, lepak dengan orang ‘ jang’ kat cafe…ada yang kata dari zaman mereka kecik, bapa mereka tak fan orang rembau, sebab alasan sejarah..

So, secara tak sengaja aku dah buat research pasal negeri sembilan…best lah jugak lapi banyaaknya konflik antara melayu, dulu kini dan esok…

Entri lain pasal negeri sembilan kena sambung bila ke seri menanti.

Leave a comment »

Serikin@Sarawak

Salam.

Sebahagian daripada family trip ke kuching last year ialah ke serikin. Perjalanan lebih kurang sejam lebih dengan kereta dari kuching melalui jalan ke bau. Serikin dikatakan tempat orang gila shopping. Minggu lepas orang ramai berkunjung tapi peniaga kurang sebab mereka balik indon nak sambut raya haji. Itu yang diceritakan oleh brother teksi yang kami sewa RM180 untuk 5 orang untuk ke sana. Gambar kat atas yang dicrop:  gambar bukit dan orang jual buah adalah last khemah jualan di serikin. Hujung habis. Bukit tu rasanya dah masuk dalam sempadan indonesia. Orang berkerusi roda pun sempat di snap. Yang menarik perhatian kami ialah orang jual alat buat kuih. Pandai sungguh dia dok promo, satu alat RM10…pun aku beli…balik KL tak buat pun kuih….

Kedai kopi kat bawah, rumah tumpangan kat atas, kalau semua orang nak bermalam kat sini macam mana ? Pasar serikin hanya buka hari sabtu dan ahad.

Apa yang ada ?

1) Telekung, memang murahlah dari RM20 yang kain keras sampai kain lembut bersulam..dari bandung…memang murah, aku spend RM300 untuk telekung, souvenir utk ma, mak, etc..

2) Baju perempuan RM50…wife aku kata kat KL RM200….so kat sini boleh beli 4 pasang…memang murah, duit pun mengalir…sekejap je RM500 dah masuk ke indonesia….

3) Mainan, setakat RM10-50 tu kira biasalah…mainan simple je RM8, (bot besar tapak tangan diperbuat daripada tin, letak minyak masak, nyalakan sumbu then kapal bergerak dalam besen air)

4) Miniature kereta, basikal, dll

5) Barang kulit: topi, jaket, belt…memang murah lah..

6) Kain langsir pelbagai warna…

7) Baju-baju tu biasalah cam kat sempadan siam…

8) Barang daripada rotan..

9) Poster-poster agama, wali songo, minyak atar asli….

10) Pakaian orang jawa, aku beli songkok yang dipakai oleh sunan kalijaga…

11) Makanan, kekacang yang dibungkus…yang tak pernah kita temui…

12) Datang sendirilah…naik air asia….ka ka ka

Kami bertolak dari kuching dalam pukul 8.00 pagi sampai dalam pukul 9.00…orang tak ramai lagi masa sampai…kalau cuti sekolah brother teksi kata huiiii semua jenis bas universiti ada, UiTM, Unimas, politeknik, maktab perguruan, sekolah, dll.. masa datang parking kosong masa nak balik penuhla satu padang…

Nak singgah makan kat warung kat sini tak berapa lalulah geng, beli air tin oklah..menu indon ler…bakso, bakso, bakso….daging apa yah ? Gambar kat bawah ni warung jual makanan…lalu ke nak singgah…aku dah survey…tak jadi…tahan perut…

Tengoklah kalau dah pukul 11 pagi matahari dah terik, jalan berabuk humm kalau ada budak-budak dah start meragam…ada orang kata jalan dulu survey then baru patah balik untuk beli…tapi aku ikut petua buat ‘gori’, first customer dapat harga baik….macam masa beli telekung, tak banyak kerenah, tawar je OK…

Semua gambar snap masa awal-awal, dah ramai orang dah tak larat sebab dah jalan sampai ke hujung pergi balik adalah 2KM kot…tak campur menunggu…cukup 2 jam..cari brother teksi balik kuching..

Brother teksi ni memang baiklah, teksi dia jenis naza citra 6 seaters warna biru sebab executive teksi. Kod teksi dia HQ 1807, nama dia anuar@leslie bin redzuan. Kalau dia tak tukar no HP 019-8396516, email: leslie_reduan@yahoo.com. Kalau orang baik tak rugi kita promo untuk dia…

Leave a comment »

Masjid Muhammadi Kota Bharu

Salam.

Sempena hari kebangsaan ke 55 yang lepas, sempat juga pulang ke kampung menjenguk bonda yang tidak berapa sihat. Sebelum pulang ke KL pada 15 syawal, sampai hajat untuk ziarah dan solat subuh di masjid muhammadi.

Asalnya masjid ini dibina daripada kayu dalam tahun 1867 semasa zaman pemerintahan sultan muhammad II(1830-1886). Pada zaman itu ia dikenali sebagai masjid besar kota bharu. Struktur konkrit dibina pada tahun 1922 dan siap dirasmi pada tahun 1931 oleh sultan ismail ibni sultan muhammad IV dan ditukar nama sebagai masjid muhammadi sempena nama ayahnda baginda. Sejak dari itu renovation dilakukan pada tahun-tahun berikutnya  untuk tampung jumlah jemaah yang bertambah.

Selesai solat para jemaah mengaji Al-Quran bersama imam. Keadaan sungguh tenang dan aura keistimewaan berada di sini dapat aku rasa pada pagi 15 syawal 1433. Semoga aku dapat jadikan program ziarah empat masjid ini pada setiap tahun jika ada kelapangan kerana pada bulan syaaban 1433 aku menziarahi masjid sultan abu bakar johor bahru buat kali pertama, bulan ramadhan dan 1 syawal 1433 menziarahi masjid zahir alor setar dan di 15 syawal 1433 sempat pula menziarahi masjid muhammadi kota bharu.

InsyaALLAH masjid jamek kuala lumpur akan aku ziarahi dalam bulan syawal juga. Pada  8 ramadhan 1433 yang lalu aku juga sempat menziarah masjid al-hussain kuala perlis. Semasa pulang melalui terengganu, tercapai hajat untuk solat jumaat di masjid kayu seberang jerteh, cuma atas kesilapan teknikal tak sempat nak luangkan masa mengambil gambar masjid tersebut. nampak gaya macam kena datang lagilah..On the way balik ke KL melalui kuala krai, sempat singgah di masjid kg laut di nilam puri untuk solat dhuha. Sempat snap 2-3 photo untuk entrinya.

Ini pulak beduk. Dulu-dulu sebelum ada eletrik dan pembesar suara, beduk diketuk tanda masuk waktu sembahyang. Adakalanya diketuk jika berlaku kecemasan. Tak sure beduk ini diketuk lagi ke tak…rindu betul dengan bunyi beduk…Aku selalu main beduk kat surau arwak tok ayah aku di terengganu. Sampai sekarang aku masih ingat timingnya…

Dapat aku snap bulan terang di tengah menara masjid yang penuh bersejarah ini. Masjid ini pernah menjadi pusat pengajian dan penyebaran agama di nusantara. Setelah habis belajar di sini pelajar berangkat ke mekah untuk sambung advanced level. Kiramacam twinning program di zaman inilah. Malah silibus pengajian di sini sama dengan pengajian di masjidil haram. Sebab itulah ia dipanggil serambi mekah. Tokoh ulama besar seperti tuan taba (1840-1891), haji wan ali kutan (1837-1912) dan tok kenali (1868-1933) pernah berkhidmat di sini.

Pernah diceritakan bahawa tok kenali mengajar agama tanpa ada murid pada pagi jumaat. Lalu dilaporkan oleh orang kepada sultan setelah ia berlaku 3 kali jumaat, kononnya tok kenali dah tak waras. Sultan pun panggil mengadap. Tok kenali kata dia Ok lalu dia ajak sultan datang ke masjid pada jumaat depan. Sultan pun datang, maka tok kenali mula mengajar agama walaupun tiada siapa pun di depan beliau. Sultan pun percaya tok kenali ada problem. Tok kenali stop mengajar dan minta izin pada sultan sambil membaca ayat lalu menyapu pada mata tuanku. Maka terkejutlah sultan apabila dilihatnya penuh di hadapan baginda dengan orang. Tok kenali explain pada sultan kat depan sekali adalah raja jin. Raja jin suruh semua rakyat dia datang belajar agama pada hari jumaat dengan tok kenali. Wallahuaklam.

Leave a comment »

Masjid Kg Laut@Nilam Puri

28012013933

Salam.

Dah beberapa kali visit masjid kg laut di nilam puri. Masjid ini dipindahkan setelah dibaik pulih oleh persatuan sejarah malaysia semasa allahyarham tun hamdan sheikh tahir jadi presiden persatuan. Ada yang kata masjid ni dibina lebih 500 tahun dulu oleh pendakwah dari campa nak ke pulau jawa.

Mengikut cerita, kapal yang dinaiki oleh para pendakwah dari campa bocor di tengah laut. Ada yang bernazar kalau selamat sampai di daratan, akan mereka bina sebuah masjid. Maka dengan kuasa ALLAH s.w.t, sekumpulan ikan kekacang masuk ke tempat bocor lalu kapal tidaklah karam. Apabila sampai di pantai maka dibinalah sebuah masjid. Tempat tersebut adalah di kampung laut.

Ada yang kata mereka itu adalah kumpulan wali songo yang awal. Ia turut dikaitkan dengan bukit panau dan danau tok uban.

Di dalam masjid ini, sungguh tenang dan terasa seperti beribadah di zaman silam. Sayangnya masjid ini tidak digunakan untuk solat jumaat kerana masjid nilam puri ada berdekatan. Statusnya sama seperti masjid brunei di danau tok uban, hanya untuk solat fardu dan terawih di bulan ramadhan. Kalau dapat beriktikaf di masjid ini, alangkah indahnya tapi macam biasalah waktu tidak mengizinkan…

Ini pula mimbar masjid. Mungkin nenek moyangku dulu pernah mendengar khutbah jumaat dari mimbar ini. Bertuahlah kalau ianya benar dan aku diberi peluang untuk solat di masjid yang pernah mereka gunakan di abad terdahulu…bagaimana kalau yang membinanya adalah keturunanku…ahlul-bait..masyaALLAH…

Hebatnya rumah ALLAH ini. Tentu ia menjadi kemegahan umat islam di zaman tersebut. Paling tidak ia menjadi persinggahan ramai pelayar dan pengembara silam seperti ibnu battuta semasa mudik ke kuala krai untuk mengadap ratu durga@cik siti wan kembang.

28012013935

 

Mungkin juga laksamana cheng ho pernah solat di sini semasa siri pelayaran mega beliau.

Menara masjid yang agak tinggi pada zaman terdahulu. Kalau mengikut catatan, sultan akan datang menaiki gajah dan lantai masjid sama tinggi dengan gajah. Kalau anda pernah sampai di masjid kayu seberang jerteh, anda kena naik tangga untuk ke ruang masjid dan di bawahnya gajah pun boleh lalu.

mkglaut1

Leave a comment »