Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Fa-biayyi alaa’i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)

Di dalam surah Ar Rahman sebanyak 31 kali ayat ini diberulang..

“Dan Allah yang telah meninggikan langit serta telah Dia adakan Keseimbangan supaya kalian tidak melanggar Keseimbangan itu; maka tetapkan pengukuran secara adil; serta janganlah dirimu mengurangi Keseimbangan itu. Dan Dialah yang telah menghamparkan bumi untuk golongan makhluk; di sana terdapat buah-buah serta pepohonan kurma yang mempunyai kelopak mayang, serta biji-biji yang berkulit, serta bunga-bunga yang harum semerbak; maka manakah Karunia Tuhan yang kalian berdua bantah? (Ayat:7-13)”

Inilah ayat yang saya paling takut terutama ketika saya sakit dahulu. Ayat ini seolah-olah mengaudit diri kita yang sentiasa lalai dan melakukan kesalahan. Yang paling saya takut ialah jika tergolong dalam golongan yang tidak bersyukur..

Ketika melawat Interlaken swiss beberapa bulan yang lalu, saudara zubir, pemandu pelancong kami berbisik kepada saya. “Bro, tengok tempat ni. Allah bagi kita peluang melawat tempat macam ni supaya kita berfikir. Inilah syurga bagi orang kafir. Allah sangat adil, syurga dunia untuk mereka, neraka buat kita. Tapi di sana adalah syurga buat kita”

Tempatnya sungguh lara dan mengasyikkan. Tidak sedar waktu berlalu kalau tak tengok jam dan rasa macam nak duduk kat sini sampai bila-bila.

Amboi seronoknya bersantai, udaranya nyaman dan segar. Permandangan yang indah tak jemu mata memandang. Apa lagi nak ? Tapi bila teringat dengan ayat ni “Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”, maka sedarlah saya, banyak sangat nikmat yang telah saya dapat, selalunya terlupa nak bersyukur, saya lahir sebagai seorang Islam, ibubapa saya semasa masih hidup telah menyediakan segalanya untuk saya, adik-beradik yang sentiasa support apa yang saya buat, isteri tercinta yang tidak jemu dengan karenah saya serta sentiasa bersabar dengan saya, anak-anak yang baik dan dengar kata, sahabat yang sentiasa bertanya khabar, ilmu yang melimpah ruah, rezeki yang tidak putus, tidak pernah saya tidak makan dan berlapar.

Ya Allah maafkan hambamu yang lalai ini, jarang bersyukur, tau nak komplen saja padahal semua benda yang dipinta, insyaAllah akan dapat, kalau tak cepat akan dapat juga.

Aku hanya mampu meminta ampun darimu ya Allah di malam bulan  ramadhan mu ini…namun aku ingin memohon agar urusan Phd aku dan isteri dapat dilunaskan. Aku ingin berbakti di jalanmu ya Allah. Ameen.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: